h1

Balas Dendam Itu Manis?

September 16, 2010

Balas Dendam Itu Manis

Apakah Anda pernah disakiti sedemikian rupa hingga sulit untuk melepaskan dan memaafkan? Apakah balas dendam akan membuat Anda merasa lebih baik? Apakah Anda penganut pola pikir “Dont get mad, get even!” ? Di tengah suasana bangsa yang sedang agak sensitif belakangan ini, saya ingin mengajak Anda untuk mengungkap berbagai kemanisan & ketidakmanisan dalam hal balas dendam.

Bahasa Jerman memiliki sebuah kosakata menarik dalam bahasa Jerman, ‘schadenfreude‘, artinya rasa puas yang kita rasakan ketika orang lain menerima kemalangan. Secara logika aneh sekali jika kita manusia -sebagai makhluk intelektual yang memiliki norma- bisa mendapatkan kenikmatan pada keadaan seperti itu.

Manusia seharusnya tidak sesakit, serendah dan sekejam itu, ‘kan?

Teknologi pemindai PET scan menyatakan sebaliknya. Reaksi emosional schadenfreude itu dapat terdeteksi muncul pada area otak kita yang bernama dorsal striatum, yaitu bagian yang bertanggungjawab untuk perasaan nikmat atau puas. Bagian itu teraktivasi (yang berarti konsumsi aliran darah meningkat di sana) salah satunya ketika kita merencanakan sesuatu untuk membalas dendam kepada orang lain.

Hal tersebut ditemukan oleh Ernst Fehr adalah seorang peneliti dari University of Zurich yang telah melakukan penelitian tentang balas dendam selama bertahun-tahun. Ia menyatakan demikian: “A person who has been cheated is left in a bad situation—with bad feelings. The person would feel even worse if the cheater does not get her or his just punishment.

Itu sebabnya kita merasa butuh untuk membalas, yaitu supaya mengalihkan bad feelings itu kepada orang lain. Semakin detil plot pembalasan yang Anda buat, semakin banyak aliran darah yang mengalir ke dorsal striatum, akibatnya semakin besar antisipasi kenikmatan yang Anda rasakan.

Sampai di sini, peribahasa rasanya benar: revenge is sweet.

Namun ternyata penelitian Ernst tidak berhenti sampai di situ saja. Ditemukan bahwa aliran darah pada bagian otak itu bisa berkurang ketika kita diingatkan pada konsekuensi, biaya atau resiko yang terjadi bila rencana balas dendam benar-benar dilaksanakan. Dalam bahasa sehari-hari, kenikmatan balas dendam hanya ada pada tahap perencanaan dan antisipasi.

Jika kemudian benar-benar dilakukan, rasa nikmat itu segera tergantikan dengan banyak sekali perasaan-perasaan negatif. Daniel Gilbert dari Harvard University menegaskan hal tersebut, “actually inflicting revenge on someone who has wronged us leaves us feeling anything but pleasure.

Bahkan sebuah penelitian lainnya yang berjudul The Paradoxical Consequences of Revenge menyatakan bahwa orang yang berharap bisa puas karena balas dendam justru mendapat ketidakpuasan yang berkepanjangan. Anda tahu alasannya?

Karena orang yang sudah membalas dendam cenderung akan terus memikirkan, merenungkan, dan mengenang orang yang menyakitinya; sementara orang yang tidak membalas dendam cenderung melanjutkan hidupnya dan tidak memusingkan orang yang menyakitinya. Berikut adalah kutipan langsung dari isi hasil penelitian tersebut:

People underestimate the extent to which punishment will make them ruminate about the transgressor, and they fail to realize that this is especially true if they instigate the punishment. The reason for this paradoxical finding is that rumination prolongs the negative emotions that punishers are trying to escape in the first place—the act of having punished someone keeps us thinking about them.

Menurut seorang psikolog sosial, Kevin Carlsmith dari Colgate University, tujuan balas dendam adalah demi menyeimbangkan keadaan dan merasakan kepuasan, namun anehnya jika dilakukan malah menciptakan efek berkebalikan. “Rather than providing closure, revenge does the opposite: it keeps the wound open and fresh. So it’s easier to move on. Say no to revenge. It only hurts yourself,” ucap Kevin sebagaimana dikutip oleh Psychology Today.

Sekali lagi, kenikmatan balas dendam tidak pernah bertahan lama dan hanya ada di tahap awal sebelum balas dendam dilakukan. Jika sudah sampai sini, peribahasa revenge is sweet itu kurang tepat; yang lebih tepat dan saintifik adalah planning a revenge is sweet.

Begitu rencana itu menjadi realita, orang yang dibalas akan terpikir untuk kembali membalas. Dengan kata lain, tidak akan pernah tercipta kondisi seimbang 1-1 seperti yang Anda pikirkan, boro-boro manis dan bahagia karena Anda dan musuh Anda terjebak dalam drama balas-membalas.

Awalnya mungkin benar dialah yang menyakiti Anda. Tapi karena Anda sakit hati dan membalas dengan schadenfreude, dia juga jadi terpancing ingin membalas schadenfreude. Tidak terima dengan hal itu, Anda melancarkan schadenfreude lagi, yang tentu akan diresponi dengan schadenfreude dia, dan demikian seterusnya. Sebuah siklus yang mengerikan.

Ketidakmanisan lainnya dari aksi balas dendam dijelaskan secara gamblang dalam buku berjudul None Of These Diseases, khususnya bab The High Cost of Getting Even. Dr. S.I. McMillan menuliskan bahwa jiwa pendendam membuat tubuh kita rentan terhadap serangan penyakit:

When we cannot resist the temptation to get even, we pay the high price of a pound of our own flesh. Toxic goiter, strokes of apoplexy, heart attacks, high blood pressure, ulcers and many other serious ailments afflict millions of people, and often it’s a direct result of the inability to forgive.

Sobat, kita memang tidak selalu bisa menghindari konflik, kejadian yang menyakiti, ataupun orang yang ingin mengambil keuntungan dari kita. Namun kita BISA menghindari aksi balas dendam agar tidak perlu menenteng siklus yang mengerikan ataupun penyakit di sepanjang hidup kita.

Apalagi aksi balas dendam membuat Anda jadi terlihat sama dengannya. Anda jadi sama bersalah dan kekanak-kanakannya dengan orang yang menyakiti Anda. Karena ketika orang menyakiti Anda, dia menang; dan ketika Anda balas dendam, dia menang untuk kedua kalinya.

Kalau saya jadi Anda, saya lebih suka menunjukkan bahwa saya lebih superior daripadanya dengan cara tidak menunjukkan terpengaruh, tidak sakit hati, ataupun tidak ingin membalas dendam.

Menurut saya itu adalah ‘cara balas dendam’ yang paling manis.🙂

Anda punya ide dan pengalaman lainnya? Bagikan di kolom komen.

Oh ya, titipan sponsor, klik info seminar Revolusi Romansa di kota Anda!

Salam revolusi cinta,

      Lex dePraxis

Solusi Romansa #1 di Indonesia

lex depraxis sebar hitman system

15 komentar

  1. ‘cara balas dendam yang manis’ benar-benar ajaib..gw belajar melakukannya..cara yang ini memancing kita buat fokus ke pengembangan diri kita!
    Benar-benar manis!

    Biasa kalo gw diolokin,sekarang gw cukup bales dgn bilang:
    1.Thx,u make me stronger!
    2.gw suka gaya elu
    3.menjauh&ngembangin diri
    4.elu becanda ya? (Sambil senyum)
    5.tertawa keras

    Walaupun kadang gw terpancing emosi,tapi sekarang gw coba kontrol..

    Lex’s reply: Wow, mantep bro. Thanks for sharing.


  2. Hmmmm…. Completely agree with your statement about how people tend to feel happy when they see other people suffer.
    One of them because that remindes them that there are other people out there which are have higher miserability level than they possesed.
    And Indonesians have tendency to ‘spoil’ their dorsal striatum more -based on my experience-
    One of indication? High rating phenomenon of sinetron and the popularity of TVone versus Metro TV.
    For us, revenge is like tiny orgasm we’re lost from the bed.

    Nice writing, lex.. Can’t wait to see u again!

    Lex’s reply: Orgasm, you got that right.🙂


  3. well. im agree that revenge wont get us anywhere. there is always a good feeling and reason beyond forgiveness. apply this and peace of mind and soul will ours. great article big brother. cant wait for ur next one.

    Lex’s reply: Tepat sekali, sob.. thanks for visiting!


  4. Good article

    Lex’s reply: Thank you!


  5. tak terbantahkan..

    I used to revenge my ex-gf and today I know, yesterday I was a child..hahaha

    Lex’s reply: Sips, belajar dari pengalaman..


  6. dendam akan membakar hati nurani,say no to dendam,say yess to damai,
    anda ingin curhat msalah pribadi?,ingin ktahui rhasia kpribadian dri sendri/orang lain?,ingin dapat psangan hdup/jodoh yg ccok utk anda?+info mnarik lainya klik perasaan thanx

    Lex’s reply: Absolutely!


  7. keren.. gw inget kata2 lu ke gw sebelum kelas FAST Hypnosis di batavia ; “ini pelayanan kontekstual gw”, n sekarang gw yakin kalo ini pelayanan kontekstual lu. gw yakin lewat idup lu n banyak tulisan lu, lu bakal membuat hidup banyak orang jadi lebih baik. salute.

    Lex’s reply: Hahaha, thanks bro..🙂


  8. lex,lo bener,baru-baru ini pegawai gw bikin ulah kabur ninggalin kerjaan padahal abis gw bantu buat SIM,pertama gw marah,dendam dan berencana mau gw gebugin nanti kl ketemu tp ketika gw berpikir lebih jauh rasanya emang lebih enak kl kita memaaf kan dan melupakan toh tanpa dia usaha gw tetep bisa lanjut kok,artikel lo bagus2 bro,gw suka,tks ya


  9. Salam kenal, terima kasih atas komen di entri saya. Tulisan yang saintifik, dan membuka perspektif baru ‘cara balas dendam’ yang paling manis.


  10. yeaps, everyone has to learn the new F word.
    Forgive


  11. dendam menunjukkan sifat kekanak2an ! sama sekali tidak glossy ! yup great master Lex


  12. Wah. Bagus tulisannya. Lebih ilmiah dan tentu saja lebih serius daripada tulisan saya yang dari pengalaman pribadi. Menarik.. sangat menarik pembahasannya😉

    *sedikit saran, mungkin bisa disetel setting sharingnya, jadi biar lebih gampang sharing artikel buat pembaca yg ingin langsung sharing lewat fb atau twitter, atau lainnya


  13. Bang Lex, ane perlu diterapi nih. Masih suka balas dendam


  14. “Kalau saya jadi Anda, saya lebih suka menunjukkan bahwa saya lebih superior daripadanya dengan cara tidak menunjukkan terpengaruh, tidak sakit hati, ataupun tidak ingin membalas dendam.” (I like this)

    agree with u ^_^


  15. Saya suka kutipan ini “Karena ketika orang menyakiti Anda, dia menang; dan ketika Anda balas dendam, dia menang untuk kedua kalinya.”

    Hmmm,, temanya pas banget dengan postingan saya terbaru http://rullyeist.wordpress.com/2010/09/17/menjadi-orang-baik-yang-melakukan-terbaik/

    Dulu saya pernah disakiti (meski hanya perasaan) sahabat saya sendiri,, sakiiit banget. tapi alhamdulillah saya hanya membalas dengan senyuman dan kebaikan yang bisa saya lakukan untuk dia. tahu engga lex? ternyata dia masih membutuhkan saya! dan saya menerima bentuk tawaran yang dia mohonkan. terbukti bahwa keputusan dia adalah emosi kebencian sesaat. dan akhirnya hubungan saya dengan sahabat saya itu membaik. tanpa terbersit sedikitpun untuk membalas dendam. dari pengalaman inilah saya mulai mengerti dan bisa saya terapkan juga dalam kehidupan romansa saya!

    Seperti yang lex katakan bahwa “kita harus menganggap diri kita lebih superior dibandingkannya” saya setuju, karena cara itulah yang tanpa saya sadari saya lakukan.

    Dan ternyata saya berada dijalan transfomasi yang lex ungkapkan dipostingan ini.

    thanks lex sudah menjadi sahabat berbagi saya

    ~rully



Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: