h1

Mau Jago Deteksi Kebohongan?

Agustus 2, 2010

Mau Jago Deteksi Kebohongan

Semenjak kemunculan tayangan Lie To Me di jaringan TV kabel FOX, saya menemukan banyak orang yang keranjingan meneliti gerak-gerik lawan bicaranya. Ya saya memang selalu merekomendasikan serial tersebut kepada seluruh sahabat, tapi karena itu adalah tontonan yang menarik, bukannya mendorong mereka jadi berlagak Detektif Anti-Dusta. Jadi jika ucapan verbal tidak selaras dengan ekspresi non-verbal yang menyertainya, maka bisa dicurigai ada unsur kebohongan dalam komunikasi tersebut. Permasalahannya, benarkah mengetahui tanda-tanda orang berbohong membuat Anda lebih mudah mendeteksi kebohongan?

Serial Lie To Me yang memulai debutnya di tahun 2009 itu didasarkan pada premis bahwa perilaku kebohongan dapat diamati dari bahasa tubuh secara keseluruhan dan microexpressions yang muncul di wajah. Sesungguhnya ilmu pengetahuan tersebut memang nyata, dikembangkan oleh Paul Ekman, seorang ilmuan dari University of California, San Francisco.

Dalam setiap episode, sang protagonis dikisahkan mengungkap berbagai kasus pelik dengan bekal ilmu analisa psikososial, mengesampingkan pendekatan forensik ilmiah yang dipopulerkan oleh CSI dan kebanyakan serial detektif lainnya. Penonton bukan saja menikmati kisah yang menarik penuh kejutan, tapi juga disuguhi berbagai tips-trik ilmu mengungkapkan kebohongan. Kita diajak untuk serba menganalisa dan skeptis dengan setiap tokoh yang dimunculkan dalam cerita, dan seringkali kebiasaan itu terus terbawa ke kehidupan nyata setelah tayangan film usai. Film tersebut juga terbukti memicu minat akan materi panduan seputar bahasa tubuh yang belakangan semakin menjamur di berbagai toko buku.

Menurut survei dari pada deception researchers, rata-rata manusia berbohong 1-2 kali setiap harinya, dan angka itu jelas adalah minimal karena hanya untuk orang yang mau mengaku saja. Dan berita buruk yang saya ingin sampaikan hari ini adalah tayangan Lie To Me (atau film detektif yang terkadang mengusung keilmuan sejenis, seperti The Mentalist) justru beresiko menurunkan kemampuan seseorang untuk mendeteksi kebohongan. Penelitian ini dilakukan oleh Timothy Levine, seorang profesor komunikasi Michigan State University, yang menerbitkan hasilnya pada jurnal Communication Research sebagai berikut:

Research participants divided into three groups watched an episode of Lie to Me, a different drama, and no program, then judged a series of honest and deceptive interviews. Lie to Me viewers were no better at distinguishing truths from lies but were more likely than control participants to misidentify honest interviewees as deceptive. Watching Lie to Me decreases truth bias thereby increasing suspicion of others while at the same time reducing deception detection ability.

Saya terjemahkan kesimpulan akhir di atas ke bahasa yang lebih mudah dimengerti: penonton Lie To Me tetap sulit membedakan kebenaran dari kebohongan, malah jadi lebih sering menilai orang yang berkata jujur sebagai pembohong. Grup yang tidak menonton apa-apa memiliki akurasi 65,2% dalam mendeteksi kebohongan, grup yang menonton drama lain mencetak akurasi 61,7%, dan grup yang menonton Lie To Me mencetak akurasi terendah, yakni 59,5%. Alasannya adalah karena grup yang terakhir mengembangkan sikap kecurigaan yang sangat tinggi, sama seperti tokoh Cal Lightman dalam serial itu, dan terjebak mengambil kesimpulan yang salah.

Saya yakin hal yang sama terjadi jika Anda mengkonsumsi buku-buku tentang bahasa tubuh. Misalnya Anda mulai mempelajari body language itu karena ingin mengetahui apakah pasangan Anda sedang menyembunyikan sesuatu atau berselingkuh diam-diam. Ketika Anda curiga berlebihan, itu justru mengacaukan kemampuan Anda untuk menginterpretasi ekspresi lawan bicara.

Anda jadi terbawa dalam larutan ego yang ingin membuktikan diri Anda lihai mendeteksi kebohongan. Suara dalam pikiran Anda berbunyi demikian, “Mana tanda kebohongan? Mana bukti bahwa dia berdusta? Apakah dia memanipulasi fakta?” Anda tidak lagi netral, melainkan sudah menghakimi bahwa lawan bicara Anda pasti akan melakukan kebohongan. Ini sejalan dengan apa yang saya sudah jelaskan dalam Bukti Yang Menyulitkan Hidup Anda tempo hari, yakni bahwa Anda akan selalu menemukan apa yang Anda ingin temukan.

Jadi bagaimana cara agar Anda lebih handal mendeteksi kebohongan?

Pertama adalah menghilangkan penilaian prematur atau kecurigaan di awal. Kedua adalah apa yang ditemukan dalam penelitian Mariëlle Stel dari Leiden University: yaitu jangan melakukan mimikri. Menurutnya kita secara alamiah suka meniru mimik fisik dan ekspresi orang-orang yang sedang berbicara dengan kita. Kebiasaan tersebut terjadi karena kita ingin ‘merasakan’ apakah lawan bicara kita berbohong. Sayangnya itu justru mengganggu kemampuan empati kita untuk menilai, sebagaimana dijelaskan dalam jurnal Psychological Science berikut:

The results demonstrated that nonmimickers were more accurate than mimickers in their estimations of targets’ truthfulness and of targets’ experienced emotions. The results contradict the view that mimicry facilitates the understanding of people’s felt emotions. In the case of deceptive messages, mimicry hinders this emotional understanding.

Saya pribadi sudah membaca buku Paul Ekman, Telling Lies, yang menjadi dasar keilmuan dari serial Lie To Me. Dijelaskan di sana bahwa mendeteksi kebohongan sama sekali tidak sesederhana dan sesingkat gambaran serial TV. Merasa detektif jagoan hanya karena tayangan itu sama konyolnya dengan Anda merasa jadi ahli medis karena menonton ER dan House, ahli forensik karena menonton CSI, dan ahli hukum karena menonton Law & Order. Percayalah, Anda tidak sehebat yang Anda pikirkan… persis seperti yang saya temukan dalam jurnal Applied Cognitive Psychology berikut:

People tend to overestimate their capacity to detect lying in others and to underestimate their own ability to tell lies. The tendency of police interrogators to overestimate their ability to detect deception could change suspicion into certainty and increase the risk of a false confession.

Anda punya pengetahuan/pengalaman lainnya? Bagikan di kolom komen.

Salam revolusi cinta,

      Lex dePraxis

Solusi Romansa #1 di Indonesia

lex depraxis sebar hitman system

22 komentar

  1. […] This post was mentioned on Twitter by hitmansystem, Adhityarama W., Hadi Gunawan, Bay, Lex dePraxis and others. Lex dePraxis said: Mau Jago Deteksi Kebohongan? http://bit.ly/dwm596 RT pls.. […]


  2. Sering kali bahasa digunakan untuk menyembunyikan, bukan mengungkapkan.

    Inilah kata2 Hitler yg terkenal: kebenaran adalah kebohongan yg dikalikan seribu kali.

    Lakukan kebohongan berkali-kali, dan orang akan menganggap sbg suatu kebenaran.

    Hehehe…
    Teman bohong2an, Ahmad.

    Lex’s reply: Ya setuju, dan itu jadinya pathological liar.😀


  3. Kalau habis nonton film berantem, serasa jadi jago berantem. Padahal kalau mau jago berantem harus latihan😛

    Lex’s reply: Tepat!🙂


    • You’re right, I’ve ever heard that!

      Lex’s reply: Thanks..


  4. jadi kesimpulannya orang yang pandai berbohong atw orang yang ga bisa deteksi kebohongan nech? Hehehehe

    Lex’s reply: Dua-duanya!


  5. Ada yg lebih keren lagi Pak Lex, konon katanya dengan memperhatikan gerak-gerik mata bisa tau mitra bicara sedang berbohong atau tidak

    Lex’s reply: Yah itu kan teorinya saja.. :p


  6. Pake aplikasi hape “lie detector” gmn?

    http://adit38.wordpress.com/2010/03/20/cara-praktis-menguji-kejujuran-pasangan/

    Lex’s reply: Itu ‘kan hanya mainan saja, tidak untuk serius.


  7. yup, tidak semua yang tertulis dibuku akurat 100 persen

    Lex’s reply: Tepat sekali.


  8. percaya deh.. sebab sebagian sudah saya coba..

    Lex’s reply: Apa yang sudah Anda coba?


  9. Jadi lebih baik jangan di tonton ya Pak hehehe

    Lex’s reply: Ditonton sebagai hiburan aja, bukannya untuk melatih kemampuan deteksi kebohongan.


  10. hahaha..shocking banget yang bagian “anda tidak sehebat yang anda pikirkan”.. kenyataan pahit xD

    Lex’s reply: Telan, telan!😀


  11. if you wanna tell a lie, you have to believe what you say is true, so the other believe it too..

    Lex’s reply: Spoken like a professional liar..🙂


    • true, dt, true😀


    • weits…pukulan telak nih…?

      Lex’s reply: Hehehe..🙂


  12. meneliti bahasa tubuh, termasuk tanda kebohongan, adalah sesuatu yg menarik🙂

    salam kenal pak

    Lex’s reply: Yup begitu, salam kenal juga..


  13. hmm..nice blog.. mampir dunks..!!!

    Lex’s reply: Segera mampir, thanks.


  14. thanks Lex, keren bangets🙂


  15. “No one can lie to you like you…”😉

    Lex’s reply: Awesome!🙂


  16. mau bohong atau engga.
    akibatnya kena sendiri

    Lex’s reply: Exactly!


  17. Menarik!

    Lebih baik tidak mengatakan yang sebenarnya ketimbang mengatakan yang tidak benar. Paling tidak, kita tidak akan terdeteksi oleh Detektif Anti Dusta karena kita memang tidak berbohong…

    Lex’s reply: Ya, itu salah satu cara mengatasinya.🙂


  18. Memang menarik lie to me🙂
    Jd gimana kl mau jago deteksi kebohongan?
    Bs privat bro? Haha…

    Lex’s reply: Bisa aja kalau memang sebegitu tertariknya.🙂


  19. Menarik emang tuh buku. The question “why do people lies?” is the most important factor than the question “is she/he lies?”…

    Dan sesuai dengan yang dibuku bilang, Gak ada body traits dari sebuah kebohongan.
    Yang ada emosi dari melakukan kebohongan *ketidaksesuaian perkataan dengan emosi yang ditunjukkan*….

    Jadi jangan expect bisa mendeteksi kebohongan kalo “gak ngerti” apa perasaan orang lain… *empati*

    Lex’s reply: Awesome, bro, tepat banget! Apa kabar nih, lama ga kedengeran..



Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: