h1

Afirmasi Positif Justru Memberi Efek Negatif

Agustus 9, 2009

afirmasi positif memberikan efek negatif

Anda pasti sudah sering mendengar tentang penggunaan kalimat afirmasi yang dipakai untuk meningkatkan rasa percaya diri ataupun keberanian mental seseorang? Misalnya, “Saya pasti sukses menghadapi ujian!”, “Saya pasti memenangkan tender proyek itu!”, dan “Saya bisa!”

Ada ribuan pelatih sukses dan ahli-ahli motivasi selalu mengajarkan pentingnya menyuarakan pernyataan seperti itu setiap harinya agar kondisi kejiwaan kita menjadi lebih tenang dan optimal. Di Amazon.com sendiri terdapat 9766 produk yang mengetengahkan kekuatan afirmasi. ย Saya pribadi tidak pernah menyukai gaya tersebut karena… uhm, ada alasan saya sendiri, nanti kapan-kapan saya jabarkan dengan lengkap.

Namun yang jelas baru-baru ini saya mendapatkan sebuah berita yang menguatkan keberatan saya tersebut. Dalam Psychological Science edisi terakhir,ย Joanne Wood dan rekan-rekannya mengadakan sebuah survei penelitian tentang efek dari kalimat afirmasi positif tersebut. Para partisipan diminta untuk mengulang-ulang kalimat, “Saya orang yang menyenangkan,” selama empat menit, lalu ditanya tentang bagaimana perasaan tentang dirinya.

Hasilnya ada yang seperti dugaan, ada juga yang sangat mengejutkan.

Bagi orang yang memang sudah memiliki rasa percaya diri, kalimat afirmasi itu memberikan dorongan sehingga merasa dirinya sangat lebih baik, sementara orang yang semenjak awal memiliki low self esteem merasa dirinya semakin buruk dan parah setelah menggunakan afirmasi positif tersebut. Yang lebih parah lagi, emosi kelompok yang kedua itu ternyata lebih rendah dan berantakan dibandingkan orang-orang yang tidak menggunakan kalimat afirmasi positif.

In brief, Wood suggested that people with low self-esteem are harmed by self-affirmation because they just don’t believe themselves to be lovable persons. Open declarative statements often trigger automatic counter-arguing. Someone who is overly self-critical and who says to herself “I am a lovable person,” might spontaneously sneer at her clumsy attempt at self-indoctrination. As a result, self-esteem goes down even further. Instead of pulling the person’s self-concept up, the positive self-statement now highlights the difference between the actual and the ideal self.

Setelah belasan tahun memerangi tren kalimat afirmasi yang terlalu berlebihan itu, akhirnya saya menemukan secercah bukti kuat yang mendukung. Anda ingin tahu lebih banyak alasan lainnya tentang kelemahan sistem afirmasi? Silakan temui saya dalam program training.

Salam revolusi cinta,

      Lex dePraxis

Solusi Romansa #1 di Indonesia

lex depraxis sebar hitman system

17 komentar

  1. bagus artikelnya… afirmasi berarti kalimat sugestif ya untuk mensugesti smangat atau mental diri sendiri atau orang lain…

    Lex’s Reply: Yup, benar.


  2. afirmasi apa sih? masih gak ngerti…๐Ÿ˜ฆ

    thanks ya udah maen ke blog gw. maen lagi juga boleehh๐Ÿ˜€
    salam ganteng dari diazhandsome

    Lex’s Reply: Afirmasi adalah pernyataan-pernyataan tertentu yang disampaikan kepada diri sendiri, yang menurut teori akan membuat kita lebih terdorong, kuat, dan semangat untuk menggenapi afirmasi tersebut.


  3. berlebihan dalam postive thingking berarti terlarang dong bagi Lex..ehmm mengejutkan.

    Lex’s Reply: Apapun yang berlebihan, efeknya malah sebaliknya. Dan menurut saya pribadi, positive thinking memang sangat bermasalah secara konsep maupun aplikasi.


  4. huhuhu.
    ini sebabnya ketika sidekick gue bilang
    ‘ayo bro, loe pasti bisa!’, gue malah makin degdegan.

    nice post. seriously.

    Lex’s Reply: Hmmm, nanti kita bahas saat ketemuan saja, terlalu panjang bahas di sini.


  5. ok, jadi itu aLasannya..
    now, why don’t u move on to “how to soLve” section?
    buat orang2 dengan Low seLf esteem,
    apa yg bisa diLakukan untuk meningkatkan seLf concept mereka?

    Lex’s Reply: Sabar, sabaaaar..๐Ÿ˜€


  6. mm… mungkin itu sebabnya kenapa pas gue lg sedih atau stress dan gue maksa berpikir kalo ‘gue hepi!’ dan ‘gue baik2saja!’ gue malah makin ngerasa sakit and ancur..

    any solution, romanse expertise?…
    ๐Ÿ˜‰๐Ÿ˜‰ love, adeirra

    visit also http://www.adeirra.com/blog

    Lex’s Reply: Terus berkunjung dan lihat tips-tips lanjutannya.๐Ÿ™‚


  7. Setuju, kadang malah afirmasi bikin lebih buruk, soalnya kalo ga pas malah meyakinkan hal yang berlawanan dari afirmasi tersebut. Misalnya kita bilang “aku bisa” , kalo pede-nya emang kurang, afirmasi ini malah akan membuktikan bahwa sebenarya kita merasa ga bisa.
    Salam.

    Lex’s Reply: Yup begitulah.


  8. Menurut saya afirmasi hanya bisa efektif jika dalam kondisi rileks dan tenang,bukannya terburu2 untuk melihat hasilnya.Segala sesuatunya butuh prose kan???


  9. […] alamiah. Tentu saja tidak dengan permainan mengulang afirmasi positif karena sudah saya jelaskan efek negatifnya. Saya akan memberikan tiga buah aktifitas yang bisa Anda ikuti untuk membiasakan diri menjadi […]


  10. afirmasi memang keinginan sadar kita tapi ini juga akan bertabrakan dengan logika sadar yg membantah iu semua, macu semangat “saya bisa”, “pasti bisa”, bakal bertabrakan dengan kenyataan yg gak menunjukan kalo diri bisa melakukannya. sampai akhirnya jadi nyerah dan jatuh..ah “saya emang gak bisa menegrjakan ini”, ” ini terlalu sulit buat saya”, dan “saya nyerah”.
    ambigu.ningung dan desperate.
    ikut HS, dan belajar di blog ini bisa jadi jalan keluarnya. mantaf lex.

    Lex’s reply: Selamat berhenti afirmasi dan mulai beraksi, sobat.


  11. Semakin gw kuatin afirmasinya,semakin kuat pula pikiran gw menolaknya,semakin kacau pikiran gw.
    Pengganti afirmasi yang bener-bener maknyus apa ya lex?

    Lex’s reply: Ada beberapa alternatif selain afirmasi, bro, misalnya visualisasi dan self-hypnosis, tapi tentu harus dilakukan dengan cara yang benar..


  12. Ox banget artikelnya

    Lex’s reply: Thank you!


  13. menarik, karena belakangan ini sy sdng bnyak membaca soal afirmasi ini. ini ada kaitannya juga tho dg hukum law of atractionnya si brenda ya…


    • yang jdi masalahnya juga adalah brenda jarang menyebutkan hkum law of disattraction, yg biasanya menyertai hukum law of attraction. Coba agan cek ke internet.

      Lex’s reply: Okay, thanks for the info.


  14. […] itu ternyata engga mudah lho boleh dibilang sulit. Kita mungkin suka memberi sugesti positif pada diri kita sendiri agar bisa berubah menjadi orang yang percaya diri. Tapi tetep aja […]


  15. apremasi adalah kata2 yang keluar dari mulut kita yang di keluarkan dari lubuk hati kita

    mengapa apremasi banyak orang bilang susah,knp??karena di diri mereka masih ada jiwa yang sombong,angkuh,egois dll yang dapat mengurangi energi positif yang kita apremasikan…

    coba kalian berapremasi sebelum tidur,sambil memikirkan orang2 yang kalian cintai,contohnya “saya mau membahagiakan orang tua saya”

    dan INGAT apremasi yang kalian katakan tidak akan menjadi energi positif apa bila masih ada kesombongan dalam diri kita”kata kuncinya rendah hati”coba apremasikan diri anda”saya rendah hati”begitu terus sampai mengeluarkan air mata….i.allah kalian akan sukses dunia akherat

    Lex’s reply: Setuju!


  16. Lha iya dong … afirmasi akan terasa efektif jika dilakukan pada saat gelombang otak ada di gelombang alfa ke teta… kalo dalam kondisi biasa.. bheta.. maka akan ada penolakan. Karena otak sadar kita tidak menerima (memblok) afirmasi itu….

    Lex’s reply: Sebenarnya tidak penting gelombang ada di mana. Yang lebih penting adalah kesiapan dan juga repetisi.



Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: