h1

Anda Memiliki Gangguan Jiwa!

Agustus 20, 2009

anda memiliki gangguan jiwa

Gloria, seorang pasien dengan gangguan bipolar, menyebutkan, “Kestabilan adalah tempat bertamu penderita bipolar. Tak seorang pun dari kami yang benar-benar tinggal disitu.” Saya, seorang konsultan dengan gangguan sindrom Alice in Wonderland, menyebutkan, “Kestabilan adalah ilusi. Kita semua memang tidak pernah stabil semenjak awalnya.” Hmm, lalu bagaimana dengan (gangguan) Anda?

Pada tahun 2012 nanti, American Psychiatric Association akan menerbitkan Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders edisi ke-5. Disingkat menjadi DSM-V, itu adalah kitab utama yang dipakai oleh para pekerja ilmu psikis di seluruh dunia untuk mengenal daftar apa saja yang tergolong ke dalam penyakit kejiwaan.

Semenjak edisi pertama di tahun 1952 dan keempat di tahun 1994, sudah terjadi penambahan halaman sebanyak tujuh kali lipat dan peningkatan kategori sebanyak lebih dari tiga kali lipat. Melihat tren tersebut, maka bisa diperkirakan edisi kelima nanti akan jadi setebal 1,256 halaman dan memiliki 1,800 kategori diagnostik.

Memang masih ada beberapa tahun lagi untuk hasil akhir DSM-V, namun sudah tersebar pergunjingan tentang hal-hal baru apa saja yang akan dikategorikan sebagai gangguan kejiwaan: kecanduan internet, aktifitas seksual yang berlebih, berbelanja kompulsif, dan kepahitan.

National Institute of Mental Health melaporkan bahwa gangguan jiwa adalah sebuah fenomena yang sangat umum terjadi. Di Amerika Serikat, setidaknya 26.2% dari orang dewasa mengalami gangguan ringan, sementara 6% (1 dari 17 orang) mengalami gangguan yang serius. Lalu kira-kira setengah dari semua orang yang mengalami gangguan kejiwaan juga mengalami satu atau dua gangguan lainnya yang belum terdeteksi.

Experts say we all have the potential for suffering from mental health problems, no matter how old we are, whether we are male or female, rich or poor, or ethnic group we belong to. In the UK over one quarter of a million people are admitted into psychiatric hospitals each year, and more than 4,000 people kill themselves. They come from all walks of life.

Jika Anda pikir itu adalah angka yang kecil, saya ingin Anda ingat bahwa hasil penelitian di atas tentunya didasarkan pada pengkategorian kitab DSM-IV. Bayangkan betapa gila lonjakan angka tersebut ketika DSM-V yang berisi seluruh label dan kategori-kategori baru itu diterbitkan di tahun 2012.

Pada tahun 2008, Menteri Kesehatan RI mengungkap bahwa 1 dari 4 orang Indonesia terkena gangguan jiwa. Usia produktif pun dinyatakan rawan akan gangguan jiwa. Itu sebabnya saya menulis di judul bahwa Anda memiliki gangguan kejiwaan. Tidak perlu menolak ataupun membantah. Anda pasti memiliki gangguan kejiwaan, Anda hanya belum menyadarinya atau itu tidak (atau belum?) menimbulkan konflik serius dalam hidup.

Tulisan hari ini sederhana. Saya hanya ingin membongkar stigma yang ada di kepala Anda tentang gangguan kejiwaan yang selalu dikaitkan dengan imej gila dan sakit jiwa. Kenyataannya adalah tidak harus seperti itu. Ada banyak sekali variasi gangguan kejiwaan manusia, dimulai dari hal-hal kecil seperti mimpi buruk, stres dan kecemasan, hingga sesuatu yang lebih serius seperti fobia, depresi klinis, atau kepribadian ganda.

Camkan baik-baik: Anda tidak perlu malu, apalagi takut, jika menyadari bahwa ada sedikit gangguan pada kejiwaan Anda. Itu sama sekali tidak berarti Anda gila! Yang Anda perlukan hanyalah seksama menyelidiki diri sendiri, dan jika memiliki kecurigaan akan gangguan tertentu (atau bisa juga disampaikan oleh orang-orang terdekat), jangan sungkan untuk berkonsultasi pada orang yang profesional di bidangnya.

Berkonsultasi ke psikiater atau psikolog bukanlah hal yang memalukan. Anda juga tidak akan dicap sebagai orang gila atau sakit jiwa ala berjalan telanjang di pinggir jalan. Seperti yang sudah saya tulis di paragraf awal, kestabilan adalah ilusi. Pada dasarnya kita semua memiliki gangguan, itulah harga yang harus dibayar untuk sebuah kehidupan. Ketika mati, barulah Anda stabil sestabil-stabilnya!

Sekali lagi, mengalami gangguan jiwa sama sekali tidak berarti Anda sakit dan perlu dimasukkan ke rumah sakit jiwa. Tidak! Seringkali Anda hanya butuh didengarkan, diberi perhatian, dibela, dipeluk, dsb. Dalam pada kasus-kasus tertentu, Anda mungkin perlu mendapatkan perawatan, terapi dan tuntunan yang lebih intensif agar keindahan dan kebahagiaan Anda tidak perlu rusak hanya karena gangguan-gangguan kejiwaan yang tidak disadari.

Jadi demi masa depan Anda sendiri, mulai hari ini, tolong kendurkan persepsi Anda tentang isu gangguan jiwa agar suatu saat nanti, atau mungkin sekarang, Anda memiliki keberanian untuk mengakui dan meminta pertolongan yang tepat.

Salam revolusi cinta,

      Lex dePraxis

Solusi Romansa #1 di Indonesia

lex depraxis sebar hitman system

About these ads

14 komentar

  1. apakah hati yang terasa kelabu, juga bisa disebut gangguan kejiwaan , lex?

    Lex’s Reply: Saya bukan psikiater jadi tidak tahu apakah hal tersebut tergolong gangguan kejiwaan seperti dimaksudkan dalam DSM-IV (yang berlaku saat ini). Namun secara pribadi, ya saya menganggap hal tersebut adalah gangguan. Berhubung setiap kita memang memiliki gangguan satu dan lain hal, yang perlu lebih diperhatikan adalah seberapa serius tingkat gangguan tersebut dan apakah Anda kesulitan mengatasinya atau tidak. Jika memang kecil, sesekali, dan masih bisa dikendalikan/diminimalisir, mungkin Anda tidak perlu terlalu memusingkannya.


  2. apakah menonton Blue Film keseringan, itu juga bisa disebut gangguan kejiwaan…. lex?

    Lex’s Reply: Apapun yang berkelebihan (atau berkekurangan) biasanya menciptakan gangguan tertentu. Bagaimana menurut Anda sendiri?


  3. Arrgghh saya tidak gila!

    Lex’s Reply: Hahaha..


  4. Kalo kasus si marsanda, menurut lu gimana lex?
    Gangguan kejiwaan atau cuma cari sensasi?…. atau dia lagi mens?

    Lex’s Reply: Ahahaha, happening banget deh pertanyaannya. :D

    Marshanda sepertinya benar-benar sedang stress dan butuh pelepasan emosi, namun tentang mengapa dia memilih melepaskannya via Youtube seperti itu pastinya terpengaruh oleh unsur identitasnya sebagai seorang selebriti. Dengan kata lain, seandainya Marshanda bukan figur publik, kecil kemungkinannya ia akan terpikir untuk melakukan ‘ritual pelepasan’ lewat media publikasi massa seperti itu karena percuma saja tidak akan ada orang yang menghiraukannya bila dia bukan siapa-siapa.

    Mental selebritislah yang menjerumuskannya untuk memilih Youtube sebagai media penyaluran energi yang tertahan, sekaligus berharap mendapatkan simpati yang dia butuhkan. Seandainya ada motif cari sensasi, paling-paling hanya sepuluh persen saja… itu pun rasanya sebagian besar dipicu oleh teman-temannya yang ingin ikutan tenar (muncul di video itu), tidak sepenuhnya berasal dari keinginan Marshanda sendiri.

    Demikian analisisnya, saya Lex dePraxis, kembali ke studio. :D


  5. Buat LEX DEPRAXIS.. rekan2 bloger smua..

    Menyambut datangnya Bulan suci Rhamadan dengan kerendahan hati, saya menyampaikan maaf apabila ada salah kata dan makna dalam omong atau omeng ( baca:coment ),di nuansa Rhamadan yg penuh rahmat,yang smoga mendapatkan limpahan berkah dan ampunan Allah atas amal kebajikannya.Kebersamaan Qta slama ini meski di dunia maya,tidaklah ada yg sempurna mesti ada celah salah,karna tak ada gading yg tak retak.

    Selamat datang Rhamadan,Ahlan wa shahlan.

    Lex’s Reply: Selamat berjuang, sobat!


  6. Top tulisannya… btw ada nggak arti kata2 yg sering anda pakai ‘revolusi cinta’ :)

    Lex’s Reply: Thank you, Fitri. Revolusi cinta? Tunggu saja tanggal mainnya. :D


  7. Saya meng­ucapkan SELAMAT men­jalankan PUASA RAMADHAN.. sekaligus Mohon Maaf Lahir dan Bathin jika ada kata kata maupun omongan dan pen­dapat yang telah menying­gung atau melukai per­asaan para sahabat dan saudaraku yang kucinta dan kusayangi.. semoga bulan puasa ini men­jadi momen­tum yang baik dalam melang­kah dan meng­ham­piriNYA.. dan men­jadikan kita manusia seutuh­nya meliputi lahir dan bathin.. meraih kesadaran diri manusia utuh..

    Salam Cinta Damai dan Kasih Sayang ‘tuk Sahabat Sahabatku ter­chayaaaaaank
    I Love U fullllllllllllllllllllllllllllllll

    Lex’s Reply: Selamat berjuang, prajurit. :)


  8. bingung bacanya.. gangguan jiwa kali ya.. ahaha…

    Lex’s Reply: Kemungkinan besar, ahahaha!


  9. wah2, selama bbrp hari ngikutin unlocked ini, gw dpt bnyak pngtahuan baru, thx bgt lex buat smua infonya.

    btw lu sehari baca brpa bny buku n artikel lex?? smpe bs pnya pngetahuan luas yg mnrut gw amazed bgt =d>

    Lex’s Reply: Hmmm, berapapun itu, tidak sebanyak yang Anda duga. Terima kasih telah meluangkan waktu menulis komen.


  10. saya dan adik saya phobia pada sesuatu hal terutama adik saya dia sangat sangat takut dan jijik dengan kopi dan teh..apakah harus dibawa ke psikiater??


    • Dibawa ke Starbucks atau Coffee Beans aja

      Lex’s reply: :D


  11. aku hanya tanya saja lex…. bagaimana dengan equilibrium… atau keseimbangan jiwa lex ?

    Lex’s Reply: Hmmm, menurut saya… keseimbangan jiwa itu ilusi. Ah, kapan-kapanlah dijelaskannya.


  12. [...] Psikolog dan para motivator mempunyai pemahaman yang sedikit “berbahaya” mengenai kegilaan. Menurut mereka, setiap orang mempunyai kadar “gila” yang berbeda-beda. Ada yang [...]


  13. [...] sahabat dengan wajah layu dan tatapan kucing Shrek. “Sembuh?” jawab saya, “Siapa bilang elo sakit? Jadi buat apa dihipnotis? Elo cuman belum ngelakuin rahasia instan yang bisa bikin elo [...]



Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 64 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: